jump to navigation

Langka Strategis Telan Al-Quds January 11, 2009

Posted by ropeh1 in Topik Hangat.
Tags:
trackback

Nawaf Zaro (Harian al-Bayan UEA (24/11/2008))

Walau ada tiga peristiwa penting terkait Palestina, yaitu peringatan perjanjian Balvour, 20 tahun pengakuan Al-Jazair terhadap Negara Palestina serta 61 tahun peringatan keputusan pembagian Palestina, namun kondisi perkembangan Al-Quds semakin kabur tertutupi sejumlah masalah lainya.

Kondisi Al-Quds, sebagaimana dipaparkan sejumlah media baik cetak maupun elektronik menuju pada situasi yang sangat berbahaya, terancam serangan penjajahan dan yahudisasi sejak tahun 1967.

Setelah beruntunnya peristiwa penodaan yang dilakukuan kelompok zionis ataupun pemerintah Israel dalam kasus penggalian Haikal di bawah Masjid Al-Aqsha hingga robohnya gerbang al-Mugaribah, menandaskan langkah setrategis Israel untuk menguasai wilayah al-Aqsha bagian barat dan selatan secara penuh. Sejumlah harian Arab dan Palestina telah banyak mengupas secara gamlang bahaya permukiman dan upaya pengosongan dari warga asli Arab yang semakin menggurita.

Sementara itu, kepala Distrik Israel di Al-Quds yang baru terpilih, Neir Barokat segara mengumumkan, pihaknya mendukung upaya pemerintah untuk meningkatkan jumlah perumahan yahudi di Al-Quds timur dan sekitarnya. Ia mengklaim, wilayah ini sudah dikuasai pemerintahnya dan oleh karena itu sudah menjadi milik yahudi, bukan kepunyaan bangsa Arab lagi.

Di sisi lain, wakil Ketua Gerakan Meritz, aliran kiri Israel, Dani Marjalet yang dikenal sebagai penentamh pemerintah dan permukiman mengungkapkan, ada dua galian besar di sekitar Masjid Al-Aqsha Al-Mubarak. Salah satunya di Silwan dan satu lagi di lembah Kota Lama, dekat dengan rumah Zauroba yang sebentar lagi akan diresmikan pembukaanya.

Ia juga mengungkapkan, sejumlah gerliyawan permukiman dari Organisasi Elad telah mendapatkan izin dari pemerintah Israel untuk membangun areal parkir yang berjarak 30 meter dari pagar Al-Aqsha.

Sementara gerakan Vice Now Israel menyebutkan, dengan kedok penggalian benda purbakala, Israel sedang mempersiapkan pembangunan gedung megah seluas 115.000 meter persegi, mencakup ruang konferensi, sentra ekonomi, kamar sewa dan areal parkir.

Otoritas Purbakala Israel telah memindahkan kegiatanya ke areal Kota Lama, Al-Quds dengan tujuan merealisasikan tak kurang dari sembilan penggalian besar yang diberinama, “Rencana Setrategis dan Terpadu”. Proyek ini ujungnya pendirian Haikal yang mereka impikan di areal Masjid Al-Aqsha dan Qudus Suci di areal Kubbah Shakhra. Sementara Istana Kerajaan Yahudi akan ditempatkan di Areal Masjid Marwan.

Di pihak lain, Direktur Yayasan Al-Quds untuk Penelitian dan Dokumentasi, DR. Ibrahim Fanni mengungkapkan tentang adanya dua rencana besar Israel terhadap Masjid Al-Aqsha. Pertama, membuka ruangan Al-Fatimiyah yang terdapat di bawah masjid. Jika mereka tidak behasil menghancurkan ruangan tersebut, mereka akan meletakan pembangunan Haikal di tempat ini. Secara bertahap mereka akan meninggikan bangunan haikal, setelah menguasai bagian atasnya. Sebagaimana terjadi pada Masjid Al-Ibrahimi di Hebron.

Rencana dua, jika mereka gagal membangun Haikal di atas reruntuhan Masjid Al-Aqsha, mereka akan membangun Istana Kerajaan Yahudi di Quds Al-Aqdas (Areal Kubbah Sakhra) dengan demikian bukan saja Masjid Al-Aqsha yang menjadi target penghancuran mereka, juga Kubbah Sakhra, tempat dimana Rasulallah SAW melakukan isra.

Selain itu, pemerintah Israel kembali membuka Sinaog Yahudi di Distrik Kota Lama, sambil membagi-bagikan ribuan perintah untuk menghancurkan sejumlah bangunan di Al-Quds dan sekitarnya. Harian Haaretz Israel menyebutkan, Menteri Perang Ehud Barak menyetujui puluhan proyek pembangunan permukiman Israel di Tepi Barat. Sebelah timur tembok rasial akan dibangun permukiman khusus Israel, sebagai jaminan perjanjian akhir perdamaian dengan Palestina. Tindakan ini dilakukannya tanpa memperdulikan semakin bertambahnya tuntutan dari warga Israel sendiri yang meminta melepaskan al-Quds, menyusul meningkatkan perlawanan dari rakyat Palestina seperti peristiwa penabrakan dengan bulldozer dan penusukan terhadap polisi Israel.

Sejumlah responden dalam program dialog yang ditayangkan televise chenel 10 Israel meminta agar pemerintahnya melepaskan al-Quds, ketika pemerintah memberikan visa bagi warga Yordania untuk berkeliaran di Al-Quds.

Terkait dengan peristiwa pengusiran terhadap Syaikh Jarah, Ketua Gerakan Islam, Raed Shalah mengatakan, ada sejumlah setrategi Israel untuk mempercepat pengusiran warga asli Al-Quds dari kempung halamanya. Pada saat yang sama mereka meningkatkan pembangunan permukiman Israel di rumah-rumah bekas warga Arab. Seperti yang terjadi pada Umu Kamil.

“Terkait dengan setrategi ini, laporan Liga Arab mengungkapkan, jumlah rumah yang akan dihancurkan pemerintah Israel di Al-Quds  menyusul kebijakan licik mereka mencapai 150.000 rumah” ungkap Shalah.

Hakim Agung Palestina, Taisir Tamimi mendukung pernyataan Shalah tersebut. Ia mengatakan,  ada sekitar 30 kelompok yahudi radikal yang bermaksud menghancurkan Masjid Al-Aqsha tiap harinya. Mereka melakukan tindak criminal dan meminum khamar sambil melakukan penodaan terhadap kemuliaan Masjid Al-Aqsha.

Sementara itu, Yayasan Al-Aqsha untuk perlindungan tempat susi mengungkapkan, tindakan sejumlah kelompok radikal Israel yang berupaya menghapuskan sejarah kebudayaan Al-Quds terjajah, berbarengan dengan perluasan permukiman Israel dan penerapan peraturan politik yang mengikat.  Seperti dilakukan, Menteri Keamanan Dalam Negeri Israel, Evi Dikhtir yang mengeluarkan keputusan penutupan panggung nasional Palestina “Al-Hukuti” di Al-Quds terjajah. Karena khawatir digunakan untuk menampilkan kebudayaan Arab al-Quds kepada masyarakat.

Di tengah serangan penjajahan terhadap Al-Quds ini, Syaikh Raed Shalah berpidato menghimbau masyarakat Arab dan Islam. Ia mengatakan, “Sudah cukup bagi kalian berdiri mematung menyaksikan penoadaan terhadap Al-Quds dan luka-luka yang menghantam tempat suci ummat serta Masjid Al-Aqsha. Kalaulah Palestina tidak sibuk dengan perpecahan, kalaulah bangsa Arab tidak sibuk dengan perselisihan dan konflik internal, mungkin mereka tidak akan membiarkan Al-Quds teraniaya terkena alat-alat perang Israel serta penodaan tangan-tangan najisnya. (asy)

http://www.infopalestina.com

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: